• Breaking News

    Cara mendefinisikan 'Pintar' di gedung pintar


    Cara mendefinisikan "Pintar" di gedung pintar


    Sumber: Prasanth Aby Thomas, Tanggal Freelancer: 2018/10/09 Tag terkait: bangunan pintar, Memoori, otomatisasi bangunan





    Dengan konsep bangunan pintar menjadi semakin banyak di mana-mana dan perusahaan dan pelanggan semakin mencari solusi di sektor ini, topik utama perdebatan adalah bagaimana mendefinisikan "kecerdasan." Bahkan, sekarang adalah titik kritis untuk mempertimbangkan ini karena bahkan meskipun mungkin tampak seperti kita telah melalui perjalanan yang jauh dalam pengembangan dan penggunaan perangkat pintar, kebenarannya adalah bahwa kita masih berada di masa awal.
    Dalam posting blog baru-baru ini, perusahaan riset Memori membahas masalah ini, karena mengumpulkan pendapat para ahli dalam upaya untuk menjelaskan apa yang disebut "kecerdasan". Reinhold Wieland, Manajer Pengembangan Bisnis di Menghubungkan Bangunan, dalam wawancara baru-baru ini mencatat bahwa konsep itu lebih tentang integrasi.
    "Ada kekurangan definisi tentang apa itu gedung pintar," Wieland dikutip di pos. “Saya akan mengatakan‘ pintar ’adalah kombinasi antara infrastruktur pintar dan otomatisasi bangunan, data real-time, integrasi yang sempurna, dan‘ pintar ’yang sesungguhnya hadir dengan mesin alur kerja saat gedung terintegrasi dengan orang-orang dengan cara yang cerdas. Berdasarkan Rogers Innovation Uptake Bell Curve, saya rasa kematangan industri berada di bawah 10 persen pertama, tetapi setiap aplikasi atau teknologi tertentu memiliki kurva sendiri. Mungkin akan lebih baik untuk memberi peringkat pada skala 1 hingga 10 atau dengan peringkat bintang. Saya akan mengatakan rata-rata bangunan akan berada pada peringkat 3, tetapi banyak yang akan mendapat peringkat lebih rendah. ”
    Sebuah laporan terpisah dari Memoori mengindikasikan bahwa salah satu faktor yang mendorong pertumbuhan gedung pintar di ruang komersial adalah permintaan dari generasi yang muncul dari karyawan yang paham teknologi dan membutuhkan pilihan seperti kerja jarak jauh dan kerja sama.
    "Pekerja muda memotong tali yang mengikat karyawan ke meja mereka, melalui opsi kerja yang fleksibel dan terpencil," kata laporan itu. “Desain cerdas dan konektivitas yang lebih besar akan diperlukan untuk memastikan ruang dan perusahaan dilengkapi untuk desking panas dan kerja jarak jauh, serta teknologi mobile dan wearable,” laporan itu terus menyoroti beberapa tren yang muncul seperti coworking dan Workplace-as-a-Service .

    Wieland lebih lanjut menyarankan bahwa tuntutan yang berkembang seperti itu akan berdampak pada bagaimana tuan tanah mendekati manajemen ruang dan dapat membuka jalan bagi persaingan untuk menarik generasi baru karyawan. Teknologi pintar akan memungkinkan mereka untuk memberikan ruang mereka pada tarif premium untuk perusahaan-perusahaan besar yang, pada gilirannya, dalam perlombaan untuk menarik para pekerja yang paling berbakat.

    “Mungkin, akan ada peringkat bangunan yang transparan dan terbuka yang memungkinkan untuk semua bangunan, yang kemudian akan menarik penyewa,” kata Wieland. “Bangunan pintar lebih hemat energi, lebih murah untuk beroperasi, menyediakan lingkungan yang lebih aman dan sehat dan lebih bahagia bagi semua penghuni dan pengunjung. Semua ini akan mempercepat konversi bangunan yang ada menjadi ruang pintar dan bangunan pintar di arena ruang kerja yang fleksibel. ”

    Namun, ada tantangan untuk adopsi teknologi pintar di gedung-gedung. Masalah yang paling jelas adalah bahwa sebagian besar bangunan di luar sana dibangun pada saat teknologi cerdas tidak dianggap penting. Layanan bangunan, pada dasarnya, tidak dimaksudkan untuk diintegrasikan, tetapi untuk beroperasi dalam silo terpisah karena sejumlah alasan, dari keamanan hingga keputusan kontraktor untuk memastikan mereka tetap bertanggung jawab atas pemeliharaan.

    Ini berarti bahwa retrofitting sangat penting jika industri mengharapkan adopsi yang lebih luas dari sistem bangunan pintar. Dengan kata lain, perangkat harus cukup pintar untuk bekerja dengan sistem warisan. 

    Kekhawatiran serupa dan serupa ini membawa kita kembali ke masalah awal mendefinisikan kecerdasan. Wieland sendiri menunjukkan bahwa kecerdasan dapat berarti hal yang berbeda untuk orang yang berbeda tergantung pada kebutuhan mereka.

    "Smart dapat berarti bangunan dilengkapi dengan otomatisasi bangunan atau diaktifkan IoT," katanya. “Beberapa orang mengatakan itu pintar ketika data IoT didorong keluar di awan dengan beberapa analisis yang tersedia. Beberapa menggunakan aplikasi pintar untuk manajemen ruang dan, oleh karena itu, bangunan harus pintar. Apa yang tidak populer adalah menghabiskan banyak biaya untuk infrastruktur karena industri cerdas belum membuat bisnis yang baik dan terverifikasi untuk potensi penghematan untuk bisnis. Ini mungkin menjelaskan mengapa proyek efisiensi energi memiliki banyak hambatan untuk menyerap. ”

    x

    Post Top Ad

    ad728

    Post Bottom Ad

    ad728